3/18/14

DIALOG #2 : Kehidupan Sehari-hari

Hola semua!

Gue lumayan kaget karena postingan debut "DIALOG" kemarin banyak yang bilang seru! Akibatnya, semaleman kemaren gue mulai memeras otak buat kembali menuangkan sesuatu dengan humor lagi! Supaya kalian biar tau juga, ini anaknya yang nulis bukan orang yang beli makeup doang kerjaannya huahaha (bohong)

Nah, berhubung kemarin rekuesnya tentang kehidupan gue disini, mari kita bahas tentang jadwal kehidupan saya disini! *sisip kopi*

Universitas gue, Kyungsung University tercinta letaknya di Busan. Dari seluruh Universitas di Korea Selatan, Kyungsung punya jumlah murid Indonesia terbanyak. WOW banget. Intinya manusia kayak gue disini sebenernya engga langka. Dihitung dengan anak baru yang kemarin masuk, kita total-total ada sekitar 130an mahasiswa.

Dengan banyaknya jumlah mahasiswa yang diyakini akan semakin membengkak, sistem organisasi yang tadinya simple jadi sangat-sangat komplex. Maklum, ngatur 130an mahasiswa Indonesia itu engga gampang.

Pertama kita punya MIKy (Iya, miky, bacanya miki, kayak miki-mos), yang adalah singkatan dari Mahasiswa Indonesia di Kyungsung. Nah dibawahnya ada lagi KITA, singkatan dari Kyungsung Indonesian Traditional dance Association.

Nah, sebagai orang Indonesia yang baik, gue aktif di KITA. Gue adalah penari divisi Sumatera Utara dengan spesialisasi tari Batak. Cie. Keren kan. Walaupun gue baru tau Batak itu ada di Sumatera Utara sekitar 4 bulan lalu, gue bisa nari 3 variasi tari Batak! Dan semuanya gue pelajari di Korea Selatan, dengan darah dan tangisan.

Masuk KITA itu ada audisinya, gue inget banget pas lagi audisi itu suasana menegangkan banget dan deg-degan. Emang sih engga akan ada yang ditolak - tapi teteup sebagai anak baru itu udah kayak di pelonco.

(Audisi KITA - 3 tahun lalu)

Senior Tertua (ST) : Kamu ada pengalaman engga, nari-nari gitu?
Gue : A..A..Ada kak! Du-dulu saya nari itu... tamborin, kak!
ST : Hah? Tamborin? Emang tamborin itu tarian?
Gue : Lu-lumayan kak, ada muter-muter sama loncat-loncatnya, kak!

Gue entah kenapa ngotot bilang ada pengalamanan tari tamborin, padahal rasa-rasanya itu engga ada hubungannya sama tari tradisional. Herannya, walaupun kakak-kakaknya kadang galak, gue kuat loh 3 tahun latihan Batak terus!

Karena kita dibagi ke divisi-divisi tarian dari tahun pertama, ada rasa 'nasionalisme' kelompok yang tumbuh. Apalagi ditambah dengan adanya acaranya Knock, Knock, Indonesia - semacam Indonesian Night yang kita adain tahunan, dimana semua divisi tampil buat nunjukin tarian tradisional Indonesia ke masyarakat disini!

Acara KKI itu jadi acara bergengsi tahunan yang bikin ada rasa saingan di antara divisi tarian - kita, sebaagi tim Batak yang bisa dibilang tim 'underdog' latihan super hardcore sampe bisa nari SAMBIL BAWA BERAS DI KEPALA. Yes. Boleh di-cek di playlist youtube dimari buat satu event fullnya, diluar Batak, tari Saman dan Piringnya ok loh!

video
Coba tebak gue yang mana~

Berasnya emang engga langsung di atas kepala sih. Yakali. Tapi berasnya ditaro di semacam anyaman bambu warna-warni gitu deh. Serius tapi, nyeimbangin itu kantong beras di atas kepala bukan masalah gampang. Ada dimana gue engga lepas dari karung beras itu berjam-jam di kamar sambil main komputer - alhasil adek gue pernah teriak kaget pas dia masuk kamar.

Boleh dilihat kemampuan tari tradisional anak-anak Indonesia ini lebih pesat naiknya dari kemampuan bahasa Koreanya ha-ha-ha. Miris ah. Kemampuan saling konde-kondean juga meningkat pesat, loh!


Pokoknya acara KKI ini udah jalan 2 tahun, dan engga akan jalan kalo Universitas engga bantu. International Affair Office, atau sebutan gaul anak-anak disini : Kantor Lantai. 2 (Berhubung kantornya di lantai dua - orang Indonesia kadang sangat kreatif bikin nickname) yang paling banyak bantu-bantu dalam acara ini.

Kantor Lantai. 2 ini juga bantu mahasiswa-mahasiswa asing yang kuliah di Kyungsung. Mereka suka buat tur-tur gratis dan pemeriksaan kesehatan dll. Dan salah satu hal yang mereka selalu lakukan buat ngebantu kehidupan kita di Korea.

Salah satu program yang paling hot dari Kantor Lantai. 2 adalah "Buddy Program" yaitu program dimana satu orang Korea akan secara random dipasangkan dengan orang asing. Sistemnya simbiosis mutualisme, orang Korea yang menyalonkan diri dapet poin jasa volunteer, Mahasiswa Asingnya bisa belajar bahasa Korea.

Entah sejak kapan, program "Buddy" ini jadi punya nickname gaul : "Biro Jodoh Lantai. 2". Entah juga sejak kapan, acara orientasi program Buddy ini jadi kayak acara "Take Me Out". Apalagi sekarang Lantai 2. menerima rekues. Rekues dari Mahasiswa Asing mau Buddy macam apa.

Dulu, ngisi form rekuesnya = jurusannya sama, bisa bahasa Inggris.
Sekarang = Cowok, lebih tua, pengertian dan sabaran.

Bener-bener kayak isi iklan kontak jodoh di Kompas.

Acara pengumuman Buddy yang tadinya sangat membosankan, jadi acara curi-curi pandang dan memangsa laki-laki. Apalagi kalo emang dapetnya cowok ganteng, yang namanya disorakin itu udah pasti. Sayangnya, tradisi nyorakin kayaknya engga ada di Korea, kadang gue kasian juga ngeliat orang-orang Korea yang salting di atas panggung gara-gara disorakin.

Ketika waktu itu gue tau kantor lantai. 2 menerima rekues Buddy, gue yang waktu itu masih polos - mampir ke kantor lantai. 2 buat evaluasi Buddy gue semester lalu. Jujur, selama setahun pertama gue di Kyungsung, dua orang Buddy gue engga begitu cocok sama gue. Kebetulan dua orang itu dua-duanya perempuan, lebih tua, onni-onni gitu deh!

Mendengar pengalaman temen-temen gue dengan Buddy cowok, mereka jauh lebih seru dan engga awkward. Akhirnya pas evaluasi one-on-one ini, gue memberanikan diri menyatakan rekues gue dengan lebih detil! Berhubung gue juga udah lumayan kenal dengan staff penanggung jawab program ini, gue sekalian aja curhat. Dan tidak lupa memastikan dia untuk men"jodoh"kan gue dengan orang yang, ehem, ganteng.

Staff tersebut juga engga lupa nanya cowok ideal gue modelnya kayak siapa. Gue yang kaget dengan pertanyaan random itu, main asal jawab, "Gue suka cowok tinggi dan ganteng kayak 2PM Nichkhun!"

Pertanyaan dari staff tadi itu menyakinkan banget kalo dia serius mau jodohin gue dengan cowok ganteng! Puji Tuhan, apakah ini waktunya datang buat gue!

Akhirnya tibalah hari perjodohan Buddy gue. Sialnya, Buddy gue malah engga dateng ke acara itu! Tiba-tiba pas acaranya selesai, staff yang gue kenal itu nyamperin gue.

Staff Lantai 2 (SL) : Filia! Sayang banget yah hari ini Buddy-mu engga dateng!
Gue : Eh iya, kok engga dateng sih! Engga seru!
SL : Tenang aja, sesuai rekues, gue engga lupa!
Gue : Bener nih? Bener kan ganteng nih?
SL : Bener!! Mirip sama aktor Korea, kamu tahu Jang Dong-Geun?

JEGER.
Masa sih.
Masa iya mirip Jang Dong-Geun.

Waktu itu gue inget emang dramanya Jang Dong-Geun "Gentlemen's Dignity" lagi terkenal-terkenalnya. Gue sebagai fans drama itu sampe teriak-teriak!

Akhirnya, setelah dapet nomer hp gue, Buddy gue akhirnya Kakaotalk gue. Sayang, profil Katoknya engga ada fotonya. Kita janjian ketemu besok hari di depan asrama. Gue sangat adalah tidak sabar waktu itu.

Tiba pas waktu janjian, gue berdiri di lobi asrama. Akhirnya Buddy gue nelpon gue, untuk memastikan posisi gue.

Buddy Gue (BG) : Halo Filia, sekarang gue udah di depan asrama
Gue : Iya, gue juga udah di depan asrama! Dimana ya?

Pas banget gue ngomong gitu, ada orang yang masuk ke dalam asrama. Berkacamata dan engga terlalu tinggi, kalo dibilang cakep juga engga. Gue liatin tuh orang, dan dia lagi nelepon seseorang!

Karena deskripsi yang gue dapet adalah "mirip Jang Dong-Geun", gue melengos aja.

Gue sambil masih konek sama Buddy gue mulai celengak-celengok, dan firasat gue mulai engga enak soalnya di daerah situ engga ada cowok ganteng sama sekali! Dan pas gue liat ke depan, cowok berkacamata dan pendek itu ada di depan gue.

Cowok Berkacamata & Pendek (DBP) : Lo Filia ya? Bener kan?

..............................
Gue, jujur, nyaris bilang bukan.

Ternyata, cowok yang dibilang mirip Jang Dong-Geun itu boro-boro ada miripnya, mirip Kim Jae-Dong adanya!! Temen-temen gue semua ngakak kalo liat gue lagi sama Buddy gue.

Komentar mereka selalu adalah, "JADI INI YANG LO BILANG MIRIP JANG DONGGEUN??? NGAKAK LO!"

cih.

Semenjak itu gue udah engga percaya lagi sama Biro Jodoh Lantai. 2.

Jauh. Jauh Banget. 


Semster ini gue memberanikan daftar program Buddy lagi. Karena Bahasa Korea gue yang udah karatan, rasanya sebelum lulus engga ada salahnya buat ikutan program ini lagi. Nanti update lagi ya bentuk Buddy saya kayak gimana!



Where to find me :
tumblr // youtube // instagram // twitter // deviantart // dayre
xx

No comments:

Post a Comment

Theme created by Sweet Lemon Grey